Hari Ini:

Minggu 23 Jul 2017

Jam Buka Toko:

Jam 08.00 s/d 18.00 WIB

SMS/Whatsapp:

08157988779

BB Messenger:

7E7424C0

Email:

2ndchoices@gmail.com

Layanan Online:

Testimoni

Pembayaran Melalui

Khasiat Utama Seks

25 April 2011 - Kategori Blog

Banyak diantara kita mungkin masih memandang aktivitas seks hanya sebagai salah satu bentuk pemenuhan kebutuhan semata. Padahal di luar itu, seks ternyata memiliki beragam manfaat yang dapat meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan, baik dari segi fisik maupun psikologis.

Menurut para ahli, setidaknya ada 10 keuntungan yang dapat diperoleh dari aktivitas seks yang teratur dan benar. Seluruh manfaat ini bukanlah sekadar anekdot belaka, tetapi merupakan hasil riset yang didukung bukti ilmiah.

1. Redakan Stres
Peneliti dari Skotlandia dalam riset yang dipublikasikan jurnal Biological Psychology menyimpulkan, salah satu manfaat utama seks bagi kesehatan adalah menurunkan tekanan darah dan meredakan stres secara umum. Kesimpulan ini merupakan hasil pemantauan 22 pria dan 24 wanita yang dikondisikan dalam situasi stres. Aktivitas seksual mereka dicatat dan hasilnya menunjukkan, mereka yang melakukan hubungan intim secara teratur dapat mengatasi stres lebih baik ketimbang yang tidak melakukannya. Dalam riset lain yang dipublikasikan jurnal yang sama menyebutkan bahwa aktivitas seks rutin berkaitan dengan tekanan diastolik yang rendah.

2. Tingkatkan Daya Tahan Tubuh
Kehidupan seks yang baik dapat mengindikasikan kesehatan fisik yang baik pula. Melakukan seks sekali atau dua kali dalam seminggu akan meningkatkan antibodi yang disebut Immunoglobin A atau IgA, yang mampu melindungi dari flu ataupun infeksi.

3. Seks Membakar Kalori
Menurut penelitian, aktivitas seks selama 13 menit bisa membakar sekitar 85 kalori lebih. Sepertinya jumlah ini tidak banyak. Namun dihitung-hitung, jika kita melakukannya minimal 42 kali dalam setahun (sebulan tiga kali) berarti telah membakar 3,570 kalori, lebih dari cukup untuk menurunkan 0,5 kg berat badan. Jika melakukan seks rata-rata 1 jam, berat badan kita mungkin bisa diturunkan 1 kg dengan 21 kali berhubungan intim. “Seks adalah model terhebat dari olahraga”, komentar Patti Britton, PhD, seksolog dan Presiden American Society of Sexuality Educators and Therapist.

4. Sehatkan Jantung dan Pembuluh Darah
Meskipun ada mitos yang mengkhawatirkan bahwa tenaga yang dikeluarkan saat berhubungan intim dapat memicu stroke, namun para peneliti Inggris menyatakan anggapan itu tidaklah benar. Dalam riset yang dipublikasikan Journal Epidemiologycal and Community Health, para ahli mengungkapkan bahwa seks rutin tidak ada kaitannya dengan stroke pada 914 partisipan yang dipantau selama 20 tahun. Manfaat seks bagi jantung pun tidak berhenti di situ. Peneliti juga mengungkapkan bahwa melakukan seks sekali atau dua kali seminggu dapat menurunkan risiko serangan jantung fatal hingga 50 persen pada pria, dibanding mereka yang melakukan seks kurang dari sekali dalam sebulan.

5. Tingkatkan Kepercayan Diri
Meningkatkan kepercayaan diri adalah salah satu dari 237 alasan orang melakukan seks. Penelitian ini dilakukan oleh ahli dari Universitas Texas dan dipublikasikan dalam Archives of Sexual Behavior.

6. Memperbaiki Keintiman
Melakukan seks dan orgasme akan meningkatkan hormon oksitosin atau juga disebut hormon cinta. Hormon ini dapat membantu pasangan membangun dan memperkuat ikatan dan kepercayaan satu sama lain. Peneliti dari Universitas Pittsburgh dan Universitas North Carolina mengevaluasi respon 59 wanita premenopause. Partisipan dihitung kadar hormonnya sebelum dan setelah berhubungan dengan suami mereka yang diakhiri dengan berpelukan. Riset menunjukkan, semakin sering terjadinya sentuhan, makin tinggi kadar oksitosin. “Kadar oksitosin membuat kita merasa ingin mengasihi dan mengikat”, kata peneliti.

7. Mengurangi Rasa Sakit
Ketika hormon oksitosin dalam tubuh meningkat, endorphin juga akan naik dan rasa sakit akan berkurang. Oleh sebab itu, jika rasa sakit kepala, artritis atau gejala sidrom premenstrual bisa mereda setelah berhubungan seks, itu lebih karena efek hormon oksitosin.

8. Tekan Resiko Kanker Prostat
Peneliti Australia pernah mengungkapkan bahwa ejakulasi secara teratur akan menurunkan risiko kanker prostat di masa lansia. Riset ini dipublikasikan dalam British Journal of Urology International.

9. Memperkuat Otot Dasar Panggul
Bagi para wanita, melakukan latihan otot dasar panggul saat berhubungan intim dikenal dengan istilah gerakan Kegel. Gerakan ini akan memberi kenikmatan bagi kedua pasangan, selain juga memperkuat bagian otot dan menekan risiko inkontinensi di masa lansia.

10. Memperbaiki Kualitas Tidur
Menurut penelitian, oksitosin yang dilepaskan selama orgasme juga dapat merangsang kantuk. Dengan tidur yang cukup, kesehatan pun akan lebih baik karena tensi darah dan berat badan tetap terpelihara.

[ dikutip dari berbagai sumber ]

, ,